Rabu, 23 Januari 2013

INDUSTRI



Pengertian industri

Industri adalah suatu kegiatan pengolahan bahan mentah atau barang setengah jadi menjadi barang jadi yang mempunyai nilai tambah untuk mendapatkan keuntungan.

Pengertian aglomerasi industri
Aglomerasi industri adalah kecenderungan industri untuk mengelompok atau mengumpul pada kawasan tertentu dengan tujuan pengelolaan lebih optimal. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya aglomerasi industri adalah:
a. persaingan industri yang semakin ketat
b. efisiensi dalam kegiatan produksi
c. meningkatkan produktifitas industri
d. memudahkan untuk kegiatan industri.

Pengertian kawasan industri
Kawasan industri adalah kawasan yang khusus disediakan oleh pemerintah atau pihak swasta untuk kegiatan industri. Kawasan industri pada umumnya telah disediakan sarana prasarana dalam proses industri, misalnya listrik, jalan, air, telekomunikasi, sistem pembuangan limbah dan lainnya. Kawasan industri adalah salah satu program pemerintah untuk mengatur rencana tata kota.

Tujuan kawasan industri
a. mempercepat perkembangan industri
b. memberikan kemudahan dalam kegiatan produksi
c. menyediakan fasilitas industri yang berkelanjutan
d. mengurangi dampak negatif, misalnya polusi.

Pengertian kawasan berikat
Kawasan berikat adalah kawasan yang terletak di dalam daerah pabean Indonesia yang di dalamnya berlaku ketentuan khusus di bidang pabean. Ketentuan tersebut yaitu terhadap barang yang dimasukkan dari luar pabean atau dari dalam pabean Indonesia lainnya tanpa terlebih dahulu dikenakan pungutan bea cukai atau pungutan negara lainnya sampai barang tersebut dikeluarkan untuk tujuan impor atau ekspor.

Pengertian relokasi industri
Relokasi industri adalah pemindahan industri dari negara maju ke negara berkembang. Alasan relokasi industri:
a. memanfaatkan tenaga kerja yang murah
b. mengurangi dampak negatif industri negara maju (asal industri)
c. memperluas pemasaran hasil industri.

Keuntungan relokasi industri
a. mengurangi pengangguran
b. menambah pendapatan
c. alih teknologi dari negara maju
d. permodalan langsung dari negara maju.

Dampak Industri Terhadap Lingkungan

Selama 20 tahun terakhir Pembangunan ekonomi Indonesia mengarah kepada industrialisasi. Tidak kurang terdapat 30.000 industri yang beroperasi di Indonesia dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan. Peningkatan jumlah ini menimbulkan dampak ikutan dari industrialisasi ini yaitu terjadinya peningkatan pencemaran yang dihasilkan dari proses produksi industri. Pencemaran air, udara, tanah dan pembuangan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) merupakan persoalan yang harus dihadapi oleh komunitas-komunitas yang tinggal di sekitar kawasan industri.

Gejala umum pencemaran lingkungan akibat limbah industri (jangka pendek)

1. Air sungai atau air sumur sekitar lokasi industri pencemar, yang semula berwarna jernih, berubah menjadi keruh berbuih dan terbau busuk, sehingga tidak layak dipergunakan lagi oleh warga masyarakat sekitar untuk mandi, mencuci, apalagi untuk bahan baku air minum.
2. Ditinjau dari segi kesehatan. kesehatan warga masyarakat sekitar dapat timbul penyakit dari yang ringan seperti gatal-gatal pada kulit sampai yang berat berupa cacat genetic pada anak cucu dan generasi berikut.
3. Terjadinya penurunan kualitas air permukaan di sekitar daerah-daerah industri.
4. Kelangkaan air tawar semakin terasa, khususnya di musim kemarau, sedangkan di musim penghujan cenderung terjadi banjir yang melanda banyak daerah yang berakibat merugikan akibat kondisi ekosistemnya yang telah rusak.
5. Temperatur udara maksimal dan minimal sering berubah-ubah, bahkan temperatur tertinggi di beberapa kola seperti Jakarta sudah mencapai 37 derajat celcius.
6. Terjadi peningkatan konsentrasi pencemaran udara seperti CO, NO2r S02, dan debu.

Gejala umum pencemaran lingkungan akibat limbah industri (jangka panjang)


Penyakit akibat pencemaran ada yang baru muncul sekian tahun kemudian setelah cukup lama bahan pencemar terkontaminasi dalam bahan makanan menurut daur ulang ekologik, seperti yang terjadi pada kasus penyakit minaimata sekitar 1956 di Jepang. terdapat lebih dari 100 orang meninggal atau cacat karena mengkonsumsi ikan yang berasal dari Teluk Minamata. Teluk ini tercemar merkuri yang berasal dari sebuah pabrik plastik. Bila merkuri masuk ke dalam tubuh manusia melalui saluran pencernaan, dapat menyebabkan kerusakan akut pada ginjal sedangkan pada anak-anak dapat menyebabkan Pink Disease/ acrodynia, alergi kulit dan kawasaki disease/mucocutaneous lymph node syndrome.

Contoh Kasus Pencemaran Lingkungan oleh Industri

1. Di Kalimantan Selatan, Pembuangan limbah industri ke aliran Sungai oleh PT Galuh Cempaka.
2. Kalimantan Tengah; Tiga sungai besar di Kalimantan Tengah masih tercemar air raksa (merkurium) akibat penambangan emas di sepanjang daerah aliran sungai (DAS) Barito, Kahayan, dan Kapuas. Pencemaran itu melebihi baku mutu yang dipersyaratkan.
3. perusahaan tambang yang menerapkan pembuangan limbah tailingnya ke laut (Sub Marine Tailing Disposal). Pertama, adalah Newmont Minahasa Raya (NMR) sejak 1996 di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, dan kemudian menyusul PT Newmont Nusa Tenggara (NNT) di Sumbawa-Nusa Tenggara Barat sejak 1999. Setiap harinya 2.000 metrik ton tailing berbentuk pasta dibuang ke Perairan Buyat di Minahasa dan 120.000 metrik ton di Teluk Senunu, Sumbawa. Pada akhirnya dari proses ini terjadi berbagai dampak yang berujung kepada turunnya kualitas lingkungan hidup dan kualitas hidup manusia.
4. Papua; PT. Freeport beroperasi dari tahun 1967 telah menimbulkan dampak Hancurnya Gunung Grasberg, Tercemarnya Sungai Aigwa, Meluapnya air danau Wanagon, Tailing mengkontaminasi : 35.820 hektar daratan dan 84.158 hektar Laut Arafura
5. Di Jawa, Pembuangan limbah pabrik-pabrik di Sungai Cikijing selama puluhan tahun (Jawa Barat), pembuangan limbah oleh beberapa pabrik ke Kali Surabaya, dan sederetan kasus pencemaran industri yang telah nyata-nyata menimbulkan korban.
6. Berdasarkan hasil studi empiris yang pernah dilakukan oleh Magrath dan Arens pada tahun 1987 (Prasetiantono, di dalam Sudjana dan Burhan (ed.), 1996: 95), diperkirakan bahwa akibat erosi tanah yang terjadi di Jawa nilai kerugian yang ditimbulkannya telah mencapai 0,5 % dari GDP, dan lebih besar lagi jika diperhitungkan kerusakan lingkungan di Kalimantan akibat kebakaran hutan, polusi di Jawa, dan terkurasnya kandungan sumber daya tanah di Jawa.

Mengapa Kasus-Kasus tersebut Bisa Terjadi???

1. Lemahnya pemahaman aparat penegak hukum seperti kepolisian dan pengadilan mengenai peraturan perundangan lingkungan hidup
2. Lemahnya penegakkan hukum di Indonesia mengenai pencemaran lingkungan
3. tindakan tegas dari pemerintah untuk melarang pembuangan limbah tailing ke laut Indonesia. Patut diketahui bahwa metode pembuangan limbah tailing dengan model ini sudah dilarang dinegara-negara lain di dunia. Bahkan Kanada, negara yang pertamakali menggunakan metode ini, kapok dan tidak lagi menggunakan metode STD mengingat masa recoverynya sangat lama yankni 150 tahun. Entah kenapa Indonesia malah memberikan ijin bagi praktek pembuangan limbah tailing dengan metode STD ini.
4. Negara menutup akses rakyat atas informasi yang terkait dengan industri dan termasuk limbah industri.
5. Tidak dilibatkannya masyarakat secara maksimal dalam pengelolaan lingkungan sehingga seolah-olah urusan lingkungan hanya menjadi urusan pemerintah dan perusahaan tidak menjadi urusan publik sebagai pihak yang banyak menggunakan jasa lingkungan.

Upaya-upaya yang Perlu Kita Lakukan untuk Selamatkan Lingkungan Hidup

1. Wajib bagi kita semua untuk mengetahui pengetahuan tentang hubungan antara jenis lingkunganHal ini sangat penting agar dapat menanggulangi permasalahan lingkungan secara terpadu dan tuntas.
2. Para aparat penegak hukum perlu diberi pengetahuan sebesar-besarnya tentang permasalahan pencemaran lingkungan ini.
3. Membuat dan melaksanakan dengan baik peranturan UU tentang Lingkungan Hidup
4. Jagalah Lingkungan Mulai dari diri sendiri, Hal yang kecil, dan sekarang juga

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar